Abasa

Abasa

I

Abasa wa tawalla… (80:1)
tak sepatutnya engkau sombong,
tak sepatutnya engkau engkar,
asalmu hanyalah air yang hina.

engkau diberi akal,
engkau diberi pancaindera,
agar kau syukuri nikmatNya,
namun…
murka jua yang engkau jemput dari Tuhanmu.

engkau diberi pilihan,
antara dua jalan,
antara kebaikan atau kesesatan,
antara kesyukuran atau kekufuran,
tidakkah engkau berfikir?

alangkah peliknya…
bukti apa lagi yang engkau mahu,
cukup kejadianmu, langit dan bumi,
namun kau tolak jua kebenarannya,
tidakkah engkau takut?
wahua yakhsha… (80:9)

II

siapakah kita,
hanyalah hamba yang hina,
maka apakah yang kita miliki,
hingga engkau menyombong, membangga diri ?

layakkah engkau berjalan kemegahan,
penuh keriakan di dada ?
Apakah yang engkau miliki,
Hingga jiwamu cendurung pada pujian dunia ?

mereka berpaling,
mengapa engkau ikuti,
siapakah mereka,
tetap hanyalah hamba yang hina dan kerdil.

Perhatikanlah pada bintang malam,
dan dengarkanlah bisikan mereka,
Alangkah indahnya,
Dalam sinar cahaya nan mempersona,
Mereka tetap tunduk,
Bertasbih memuji Ilahi.

Mengapa kau tidak mempelajari ?
Mengapa tetap kau tidak berfikir ?

Perhatikanlah pula pada bulan,
sinarnya cemerlang menerangi kegelapan,
Namun mereka tetap patuh dan takut,
tunduk mengagung kebesaranNya.

Namun mengapa engkau tetap,
Tunduk mengagungkan nafsumu ?
Tidakkah mahu engkau berfikir ?

Perhatikanlah pula pada dirimu,
Siapakah pemberi segala kenikmatan itu ?
Maka bukankah patut jua engkau…
Tunduk mengakui kedhaifan diri ?

Kita diberikan amanah,
Bukannya kekuasaan,
Kita diberikan kebijaksanaan,
Bukannya kesombongan,
Kita diberikan nikmat kekayaan,
Bukannya kekikiran.

Sedarlah,
Itu semua bukan milik kita…

Tuhan tidak meninggalkan kita sendirian,
Akal adalah pembantu dan sahabatmu,
Namun terpulang padamu,
Untuk memilih antara dua jalan itu.

Tuhanku,
Terlalu banyak yang perlu kuperbaiki,
Aku hanyalah hambaMu,
Yang dhaif dan serba memerlukanMu,
Jauhilah aku dari kesombongan,
Riak pada nikmat duniawi.

Dengan menyebut nama-namaMu yang Ulung,
Engkaulah teman terbaik,
lindungilah aku dari kealpaan,
Yang kupohon hanyalah,
Hidayah dariMu…
sebagai peneman, rakanku hingga Akhirat.

Ya Tuhanku,
Kurniakanlah aku kefahaman para nabi,
Ilham para malaikat yang hampir denganMu,
Agar tidak aku leka,
Dalam mensyukuri nikmatMu,
Ya Rahman, Ya Rahim.

Cyberjaya.
12 Ogos 2003.

* Sajak ini dinamakan Abasa kerana ana mendapat ilham utk. menulisnya setelah meneliti tafsir surah Abasa ayat 1-10.
* *karya asal ana hanyalah bahagian I, bahagian II adalah ihsan seorang sahabat.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: