Kita & al-Quran

Tidak dibenarkan jika ada alasan yang merintangi kalian dari Kitab Allah. Hidupkanlah Al-Quran dalam rumah kalian, dalam keluarga kalian, dalam sekolah kalian dan dalam kenderaan kalian. Hidupkanlah Kitab ini agara kalian dapat mencapai bahagia dan agar Allah Subhanahu wa Ta’ala menolong kita, mengekalkan kedamaian dan keselamatan kepada kita, sebab apabila Allah Subhanabu wa Ta’ala murka dia akan menggoncangkan hidup kita sebagaimana Dia menggoncangkan umat lain, dan membinasakan kita seperti umat yang telah dibinasakan olehNya. Sesungguhnya azab Allah Subhanahu wa Ta’ala tidak akan dapat ditolak oleh orang-orang yang berbuat kejahatan.

Dan ketahuilah, bahawa di antara hal-hal yang bertentangan dengan Al-Quran adalah nyanyian-nyanyian yang melalaikan, yang menjadikan generasi kita pemalas, kehilangan jati diri dan tersesat jalan. Jika seorang dari mereka telah menjadi dewasa dan mencecah usia 15 tahun, maka menjadi terbiasa untuk larut dalam nyanyian selama 24 jam penuh. Dia akan lalai dengan tugas dan masa depan dirinya, dan lebih-lebih lagi dia juga lalai bahawa dia akan kembali kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala (mati). Dia tidak menyedari posisi dirinya dalam hidup, kemudian tidak berapa lama orang menyebutnya “remaja yang sedang tumbuh berkembang”. Tidak! Sebenarnya secara hakiki dia justeru remaja yang terpuruk. Sebab sesungguhnya orang yang “tumbuh berkembang” adalah remaja yang menghargai diri sendiri dengan melakukan sujud kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, yang menghidupkan “Laa Ilaha Illallah” dalam jiwanya, yang menjadi mulia oleh penghambaan dirinya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dan yang menjaga dirinya dari perbuatan ma’siat.

– Dr. ‘Aidh Abdullah Al-Qarni dalam Sejenak Bersama Hidangan Al-Quran

[Aku tak dapat cari sisi positif dalam penjenamaan semula Mat Rempit jadi Mat Cemerlang. Bukankah zalim meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya? Aku rasa mereka yang berkenaan telah berlaku zalim kepada perkataan ‘cemerlang’ itu! Heh heh. Bagaimana aku hendak menghargai Mat Rempit-Mat Rempit itu, kalau mereka sendiri tidak pandai untuk menghargai diri (nyawa) sendiri.]

Advertisements

3 Respons

  1. terbaca metro hari ni psl peserta Kembara Rempit (lebih kurang mcm tu lah namanya, lupa plak) di Teluk Batik buat mcm2 hal. Suruh cuci masjid dok pakat berendam pulak dalam kolah. apa ingat jakuzi ke … tapi azeez cakap dia tak dapat laporan pasal tu. kat sains machang pun berlaku kes berendam dalam kolah, inikan pulak mat-mat rempit, oops mat cemerlang 😀

  2. yerp. aku pun ada baca jugak. Suruh saja si Azeez tu baca Metro, atau pun masuk blog Roslan SMS.

    Kalau rajin sket, suruh dia jumpa KPN baru, mesti dapat laporan penuh punya!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: