Ummu Hadhari

Tontonlah video ini sampai habis andai anda belum lihat. Apa komen anda? Aku tiada komen, hanya beberapa persoalan untuk ustazah(?) Mashitah di bawah sana.

[Terima kasih kepada Tasek Pauh]
1. Kenapa nak sangat tolong Pak Lah. Ada apa dengan Lah? Apa kata kita tolong Rasulullah?

2. Kalau kami ambil pahala komen sahaja, kamu ambil pahala apa? Tolak hukum Allah?

3. Berani sungguh mempertikaikan hukum potong tangan. Cakap ikut sedap mulut saja. Tidak pernahkah ustazah(?) jumpa ayat ini dalam al-Quran?

(Al-Ma’idah:38) “Laki-laki yang mencuri dan perempuan yang mencuri, potonglah tangan keduanya (sebagai) pembalasan bagi apa yang mereka kerjakan dan sebagai siksaan dari Allah. Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”

4. Senangnya nak banteras kecurian? Kenapa tak buat? Kenapa kadar jenayah tak pernah menurun?

5. Buat kebaikan sahaja? Ma’aruf sahaja? Nahi munkar tidak perlu? Tapi kenapa Tuhan Yang Maha Benar sentiasa menyebut nahi munkar beserta dengan amar ma’aruf? Tak pernahkah ustazah(?) terjumpa ayat-ayat ini?

(Ali Imran:104) “Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung.”

(Ali Imran:110) “Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik.”

(Ali Imran:114) “Mereka beriman kepada Allah dan hari penghabisan mereka menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar dan bersegera kepada (mengerjakan) pelbagai kebajikan; mereka itu termasuk orang-orang yang saleh.”

(At-taubah:71) “Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka (adalah) menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh (mengerjakan) yang makruf, mencegah dari yang mungkar, mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, dan mereka taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”

(At-taubah:112) Mereka itu adalah orang-orang yang bertaubat, yang beribadah, yang memuji (Allah), yang melawat, yang rukuk, yang sujud, yang menyuruh berbuat makruf dan mencegah berbuat mungkar dan yang memelihara hukum-hukum Allah. Dan gembirakanlah orang-orang mukmin itu.

(Al-Hajj:41) “(yaitu) orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi, niscaya mereka mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, menyuruh berbuat yang makruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah-lah kembali segala urusan.”

(Luqman:17) Hai anakku, dirikanlah salat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah).

Bagaimana? Adakah kamu ingin mengatakan kamu lebih tahu dari Allah yang mencipta kamu? Astaghfirullahalazim…

Advertisements

12 Respons

  1. Adikyah malas nak komen lagi pasal ustazah (?) tu. Dia lebih berilmu dari Adikyah. Ilmu dunia, ilmu Akhirat, dia lebih arif dari Adikyah. Dulu Adikyah suka dia bagi syarahan. Ideanya bernas dan nadanya tegas. Tapi itu dulu, waktu dia bersih dari noda-noda politik dunia nan fana. Sekarang Adikyah sangat, sangat, sangat dan sangat kecewa dengan Ustazah (?) tu. Kenapa biar diri diinjak oleh nafsu insan2 yg memperkudakan Iman, lahanat yg meninggalkan Ad Din? Kenapa? Kenapa?

    *Kecewa sangat -sangat*

  2. yah… dulu ada berita angin dia lempar duit/cek yang dibayar. tak cukup katanya..

    tapi aku tak heran kalau ini yang keluar dari mulut yang kata buleh melacur kalau darurat.

    haha…

    dia ni takde belajar bab fekah kot. Ingat, tak semua ustaz/ustazah tu terer, ada yang jadi ustaz pasal belajar bab ekonomi, ada yang hanya terer bahasa arab, ada yang belajar tafsir, dll.

    tapi cara dia cakap pasal hudhud tu, haha.. tak ubah macam orang tak mengaji ugama. sungguh.

  3. adikyah, kamu kecewa pun dia bukan ambil tahu. dia tahu ‘tolong’ Pak Lah saja!

    Pakchik, ingat kisah pasu/bunga?

  4. Salam, terima kasih singgah di blog Jowopinter.

    Materialistik jawapannya.

    (Sedangkan imam pun terlupa kewajibanya bila diberi RM 3 juta untuk letak jawatan untuk bertanding. Kalah bertanding tapi dahpun jadi exco sekarang….!)

  5. tak.

  6. pasal dia bangang!

  7. jowopinter, lupa ke buat-buat lupa?

    pakchik, alah… yang kes dia bergaduh dengan jiran dia (juga seorang ustazah?) pasal bunga ker rumput ntah!

    KB, ops.. marah?

  8. Tok, dia gaduh ngan jiran dia pasal rumput karpet kat laman rumah tuh. Ntah hapa – hapa. Eloklah, dua-dua orang bijak pandai. Tapi bab kecik tu pun sampai nak saman menyaman. Macam polis traffic plak hu hu hu…!!

  9. tu cerita rumput la din… jiran dia tu pun hustazah gak… ala, kes sebenar bukan rumput… tapi dengki dan iri hati je.
    Kalau dalam komik hongkong, dia kata, ‘hati hitam seperti dakwat cina’

  10. pa’chik: ha ha ha ha ha .. tapi itu hari aku dengar Awie kata “hati hitam bak bontot kuali” !!

  11. adikyah, pakchik, hehheh!

  12. […] Hadhari 2 Masih ingat Ummu Hadhari? Ada sambungannya di blog Tasek Pauh. Silalah […]

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: